30 June 2015

Lemang Rebus Kemudian Bakar - Sebuah Analogi Budaya

Lama juga tak duduk bersembang bersama-sama teras keras teater (theatre hardcore). Baru-baru ini sempat bersama generasi teras keras yang tak baru dan tak lama iaitu Veera (Penang), Poklus (Perlis/Penang), Apit Jinggo (Penang), Ed Kota (Kedah) dan Ard Omar (Perak/KL). Perbincangan (atau persembangan) banyak berfokus kepada projek baru Persatuan Sekenet. Ya memang kami di sini mengamalkan kerjasama silang produksi, walaupun mungkin tak semua. Sambil berbincang, kami dijamu dengan lemang.

Ya lemang. 

Foto dari khairulorama.wordpress.com


Semua tahu lemang ialah pulut yang dimasak di dalam buluh, menggunakan api. Itu asas. Pulut yang dah dicuci, ditoskan. Santan kelapa dimasukkan ke dalam buluh hanya setelah pulut dimasukkan ke dalam buluh (yang tentunya telah dilapik dengan daun pisang). Tapi entah kenapa, sekarang ini sudah ada trend lemang yang direbus/kukus dahulu, kemudian barulah dibakar. Malahan ada sesetengahnya dibakar bukan dengan api dari kayu api, tetapi dapur gas atau lain-lain sumber haba. Menjadikan lemang itu tidak enak, malah rasanya seperti pulut bakar. Kita memahami jika ada kekangan tertentu seperti sukar mendapatkan buluh, kayu api dan sebagainya. Tetapi jika motif utamanya ialah keutungan, tidakkah jahanam pemahaman kita terhadap lemang. Jika trend ini berterusan, maka anak cucu dan generasi kita akan menerima pakai lemang rebus kemudian bakar sebagai lemang sejati.

Oleh itu di sini bermula analoginya.

Kita ambil contoh teater tradisi mek mulung. Mek mulung yang kita kenali (atau sebahagian dari kita kenali) mempunyai bentuknya yang tersendiri, dipersembahkan sebagai sebuah ritual perubatan dan diangkat oleh organisasi seperti Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negara, Petronas dan kumpulan Akrab sebagai sebuah persembahan yang berstruktur, dinamik dan dramatik. Ini satu usaha yang bagus. Ia seperti memberi nilai tambah kepada lemang dengan meletakkan jagung, kacang, pulut hitam atau lain-lain bahan yang sesuai dengan lemang.

Tetapi jika ada mana-mana pihak yang cuba mengambil jalan mudah dengan meringkaskan persembahan mek mulung dengan membuang ucap tetap atau memporak perandakan plot cerita, demi tuntutan komersilisme, apakah ia sesuatu yang wajar? Tidaklah saya menidakkan keperluan pembaharuan dalam teater tradisi, tetapi adalah penting kita mengenal pasti dahulu bentuk atau konvensi satu-satu teater tradisi, sebelum usaha-usaha pemodenan dijalankan atas nama artistik atau keuntungan. Kerana jika porak peranda ini berterusan, maka anak-anak dan waris kita akan menerima persembahan itu, sebagai mek mulung yang sejati.

Perkara ini telahpun terjadi dengan lagu boria Pulau Pinang oleh Hail Amir, di mana rangkap karangannya tidak mengikut struktur yang dipersetujui oleh semua pengamal boria (ini isu yang tidak akan dibincangkan di sini). Tapi, lagu berkenaan telah diterima oleh hampir seluruh rakyat Malaysia sebagai lagu boria yang sejati.

Mungkin ada yang akan berkata, 'apa yang nak buat teruk sangat, semua tu hiburan saja', 'takkan nak buat pembaharuan pun tak boleh, bila nak maju?', 'Ini seni, biarlah seni itu bebas dan subjektif'. Entahlah. Ini pendapat aku sebagai aktivis budaya. Meminjam analogi dari seorang sahabat, Marlenny Deen Erwan 'Meskipun dari keluarga pastri, Karipap bukan Samosa, dan Samosa bukan Karipap'. Kalau lemang rebus diterima sebagai lemang, jadi apa guna wujudnya ketupat pulut?

Pendapat kalian?

1 comment:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)