29 August 2006

Stereotaip Itu Indah, Jika........

Entri aku yang sebelum ini adalah contoh stereotaip yang diperbaiki. Ceritanya sama, mungkin ada yang pernah mendengar atau membacanya, mungkin juga baru kali pertama terkena. Aku menulis entri itu kerana sudah dua kali aku terkena dengan cerita yang serupa, tapi bentuk yang berbeza. Punya bersungguh membaca, alih-alih lain jadinya.

Apa yang aku nak kaitkan di sini ialah stereotaip itu juga digarap dengan baik juga akan menjadi sesuatu yang boleh diterima dan mungkin juga disukai orang. Produser Hollywood telah lama menggunakan formula ini. Cerita-cerita seperti Cinderella dah berapa kali digarap dalam bentuk yang berbeza. Jika kalian masih ingat atau pernah menonton Ever After (Drew Barrymore), Maid In Manhattan (Jennifer Lopez), adalah acuan Cinderella, kisah gadis/wanita miskin menjadi kaya kerana dicintai lelaki kaya. Begitu juga remake filem-filem lama mereka seperti Poseidon, Miami Vice, War of The World, juga satu bentuk stereotaip yang diperbaiki dan boleh diterima orang.

Begitulah keadaannya di dalam teater. Kerana pada aku stereotaip itu adakalanya tidak boleh dielak. Kadangkala idea yang mungkin disangka segar oleh produksi itu, sebenarnya stereotaip bagi sesetengah orang yang pernah menonton teater lain. Tapi jika pengarah itu bijak menggarap teaternya, maka stereotaip itu pasti boleh diterima.

Biarlah aku beri contoh. Kisah Tuah dan Jebat, aku kira semua orang tahu ceritanya. Dan cerita inipun sudah beberapa kali diangkat ke pentas dengan skrip yang berbeza. Jebat (Hatta Azad Khan), Hang Jebat Menderhaka (Ali Aziz), Matinya Seorang Pahlawan (Usman Awang) merupakan antara contoh nukilan penulis dari kaca mata mereka.

Tapi bila U-wei, Adlin Aman Ramlie, Rosdeen Suboh dan beberapa orang lagi mementaskan Saksi dan kemudiannya Wangi Jadi Saksi, maka satu lembaran baru telah dibuka bila mana kisah Tuah dan Jebat dilihat dari kaca mata Dang Wangi. Stereotaip tapi segar.

Maka itu, jika kalian menonton mana-mana hasil yang kalian anggap stereotaip, maka anggaplah mereka sedang belajar dan kita pun perlulah terima seadanya stereotaip itu.

Sedikit lencongan; Tahniah kepada pasukan Kedah, kumpulan teater KUBAS yang menjadi Johan Festival Teater Malaysia. Kepada geng teater Resdong dari Tanjung, Naib Johan pun banyak juga hadiahnya. Tapi sayang, kerana aku tahu kalian boleh pergi lebih dari itu. Banyak perkara yang perlu kalian selesaikan untuk melangkah lebih jauh.

Ha ha ha...... kini aku dan rakan-rakan sudah tidak setanding dengan kalian. Seronoknya menjadi underdog.

10 comments:

Orochi said...

Saya ada dapat poskad Wangi Jadi Saksi yang dipentaskan kat Audotorium DBP.. Tuan Pegawai pegi tengok tak?

Pegawai Khalwat said...

Orochi
Aku di Tanjung, itu di KL. Tak berkesempatan masa dan wang.

Psss... KL-Tanjung belum ada bullet train.

ron97 said...

itulah..
diorang tayang kat KL.
aku kat perlis
jauhnya

Sayuti said...

menarik! sangat menarik. ulasan tentang bagaimana stereotaip boleh jadi indah.

soalan; bolehkah klise jadi indah?

blackpurple said...

Ya. Semua orang mungkin boleh membuat sambal tutok, tapi mungkin rasa dan pedasnya lain-lain...

bunga rampai said...

Banyak bergantung kepada keistimewaan kreativiti seseorang untuk mengindahkannya.

Salam.

Pegawai Khalwat said...

Ron
Perlis ada Taman Budaya Negeri kan? Happening gak woo...

Sayuti
Klise boleh jadi indah jika diselitkan di celah-celah penghasilan karya yang berbentuk pasca modenisme.

Blackpurple
Tak semua orang reti. Aku tak reti buat sambal tutok.

Bunga Rampai
Bukan seseorang, ramai orang.

Asafa Powell root said...

seperti menyaksikan lumba lari 100 meter. Gaya larian semua pelari tetap sama. gaya yang "stereotaip". Semua khalayak ttp setia menanti. Yang penting catatan masa.

9.77 saat.

Lan Rambai said...

stereotype dalam blog juga banyak... malah yg lebih hebat lagi.. ada yg copy paste terus tulisan orang lain hahaha

Pegawai Khalwat said...

asafa
Ha ha.... pertama kali dengar orang menggunakan sukan sebagai analogi. Bagos!

Lan
Ada ka? Sapa?