29 December 2005

Bangsawan Puteri Saadung - Tak Terulas

Memang tak terulas. Pertama kerana aku tidak dapat pergi menonton kedua-dua malam pementasan kerana ada komitmen hakiki. Komitmen inilah juga yang menghadkan penglibatan aku di dalam produksi ini.

Dan yang kedua kerana aku merasakan aku ini naif dan daif seni, terutamanya bab bangsawan. Dunia teater aku bermula dengan realisme dan kemudian aku berjinak-jinak dengan anti-realisme. Penglibatan secara langsung dan pengetahuan tentang bangsawan memang separas air di dada itik.

Mujurlah aku sempat juga menonton full dress rehearsal pertama, di mana pada aku, tak terulas. Kerana aku telah terlibat secara langsung di dalam produksi ini sepanjang minggu-minggu terakhir dan otak aku telah ditempa dengan bingkai lakonan dan pengarahan sepanjang detik.

Jadinya, full dress rehearsal malam itu aku anggap lakonan mereka yang paling baik, setelah menonton latihan demi latihan. Pengulas yang terbaik ialah, pada aku mereka yang segar bugar, menonton pementasan itu pada kali pertama (maksud aku pementasan bagi produksi ini), agar benak mereka tidak dibelengu oleh apa yang mereka nampak sepanjang latihan.

Tapi sekurang-kurangnya, tangan sudah boleh ditadah ke langit, memanjatkan kesyukuran kepadaNya kerana memungkinkan bangsawan ini dipentaskan, walau dengan seribu komplikasi, seribu kontroversi, seribu serba serbi. Itulah pahit manis yang wajib diharungi setiap produksi, kerana tiada produksi yang sempurna. Itulah pengalaman yang paling berharga bagi setiap insan.

Cuma aku tak boleh salahkan jika ada yang serik untuk menyertai produksi seperti ini lagi (baca: produksi seperti ini; maksudnya ada macam-macam ini). Aku alu-alukan kalau ada yang menonton Bangsawan Puteri Saadung, arahan Cikgu Baharudin pada 27 & 28 Disember 2005 di Auditorium P.Ramlee, Pulau Pinang, untuk memberi komentar. Biar orang lain dengar…….

Komentar aku? Syukur semua sudah habis, sudah selamat. Asalkan jangan ada yang terluka, jangan ada hati yang terluka, jangan ada yang terbunuh. Kalau ada, ambil simpan dalam peti, tanam di kubur Jepun sebelah Rumah P. Ramlee.

Amin…. (Yeehaaaa…..!!)

4 comments:

Fairygal_sugarcane said...

patut arrr tak nampok muko pon mlm tu..terkinja2 jgk memandang dari kejauhan..maklumlah lama tk menapak ke sana...terasing dipinggiran plak rasanya..mujur kelihatan k.nik masih merendah diri menghulur senyuman..manyambut salam...

"Bangsawan Puteri Saadung...emmm"

Pegawai Khalwat said...

Keja cek.... keja....

Tugas hakiki.

artisticklytouch said...

laaa fairy gal... yg hang dengan adik hang catwalk laju sangat sampai nk hambat pun tak dan pasai apa

Pegawai Khalwat said...

Excercise Art, nak prepare due nanti.