23 April 2007

Konsortium Teater Tanjung

Aku berasa bangga dan lega sekarang. Kerana di kalangan penggiat teater Tanjung, sudah wujud darah baru di dalam dunia pengarahan. Itulah bagusnya, memeriahkan lagi teater di Tanjung ni. Kerana bagi aku, setiap pengarah ada syle dan signaturenya yang tersendiri. Jadi tidaklah setiap kali dengar kata ada pementasan teater, orang itu saja yang mengarah. Harimau tiap-tiap kali asyik makan kijang, rasa jemu jugak. Nak juga rasa kambing peliharaan orang, tak pun merasa orang itu sendiri.

Nak kata mereka ini generasi baru, tidaklah juga. Kerana satu zaman dengan aku dan rakan-rakan yang lain. Yang nak membezakan mungkin cuma siapa dulu dan siapa belum. Buah mula tu, pastinya ada banyak kelemahan. Kami yang dah beberapa kali mengarah inipun banyak juga buat silap. Jadi sama-samalah membetulkan apa yang dirasakan silap.

Ohh......silap! Aku tidak patut gelar ia sebagai kesilapan kerana tidak ada yang silap dalam seni, tidak ada yang silap dalam teater. Patutnya aku panggil ini sebagai anomali. Sebenarnya sudah menjadi seperti satu budaya di kalangan kami penggiat teater di Tanjung ini, untuk sama-sama berkumpul setiap kali selepas satu-satu pementasan atau rehearsal ataupun pada mana-mana latihan, untuk memberi komen bagi memantapkan lagi mutu persembahan. Tidaklah semua komen itu akan digunapakai, meskipun semuanya patutlah diterima sebagai komen peribadi. Yang mana rasanya elok, akan dipakai.

Di kalangan aku dan rakan penggiat teater di Tanjung (tidak semua), telah tertubuh konsortium teater secara tidak rasmi. You scratch my back, I’ll scratch yours, bak kata orang putih. Bila ada, mana-mana pementasan oleh mana-mana ahli consortium, maka ahli yang lain akan datang membantu, biarpun tidak sepenuhnya. Tapi bila bab kritik, tetap kritik juga. Bezanya, biarpun dikritik dan mengkritik, tapi kami tetap hormat pada karya orang lain. Sebab orang itu ada hak pada usaha kerasnya (kalau dia berusaha keraslah).

Dah banyak aku melalut. Cadangnya nak bercakap tentang kebejatan sosial dan teknologi, dah jadi lain. Tunggu entri lainlah.

9 comments:

tegezoot said...

Kita berTEATER demi________. Dan demi itu yg akan terus mengekalkan kita ada disini...

butaseni said...

Aku bangga menjadi anak Tanjung! Bebas dari gay.

butaseni said...

hidup consultium!!

jinggo said...

hidup consultium..........
terus hidup...........
dan terus maju..............
insyallah..............

tegezoot said...

katakan TAK NAK pada Gay!

jinggo said...

dia kan tengah belakon ngan gay.............

Pegawai Khalwat said...

Tegezoot, Butaseni, Jinggo
Jahanam ruangan komen aku.

artisticklytouch said...

apa kena mengena konsoltium dgn gay? smlm mamu call aku ha ha aku sudah tau cerita!!! aku sudah tahu!!!

Pegawai Khalwat said...

Art
Tau tak pa.